Manado Pers

Switch to desktop Register Login

Penasihat Hukum Kopasus Bantah Pembunuhan Direncanakan

Rate this item
(0 votes)

Bantul - Sidang dengan terdakwa 12 prajurit Kopassus kembali digelar. Agendanya pembacaan eksepsi. Penasihat hukum terdakwa membantah pembunuhan direncanakan. Berikut alasannya.

"Terdakwa tidak mengenal Deki. Mereka meneriakan 'mana Deki, mana Deki," kata penasihat hukum Serda Ucok Tigor Simbolon, Serda Sugeng Sumaryanto dan Koptu Kodik, Kolonel Rokhmat, di Pengadilan Militer Yogyakarta, Jl Jl Perempatan Ringroad Timur, Banguntapan, Bantul, Senin (24/6/2013).

Dalam dakwaan oditur pekan lalu disebutkan saat Serda Ucok masuk ke LP Cebongan, dia dan teman-temannya meneriakkan 'mana Deki, mana Deki'. Setelah ketemu, Serda Ucok mengeksekusi Deki dan 3 temannya.

Kol Rokhmat menambahkan dari aspek kemampuan militer, pembunuhan di LP Cebongan juga jelas tidak direncanakan. "Kalau direncanakan waktunya cepat. Ini lama," katanya.

Selain itu, jika direncanakan, maka terdakwa pasti membawa alat untuk membuka pintu gerbang atau sel. Tapi faktanya, terdakwa meminta kunci dari petugas. Bahkan terdakwa juga tidak tahu siapa pemegang kunci LP.

"Karena itu, dakwaan tidak dapat diterima, kabur," tegas Kol Rokhmat.

Setelah pembacaan eksepsi, hakim Letkol Chk Joko Sasmito memutuskan menunda sidang Rabu (26/6) lusa. Agendanya pembacaan eksepsi dari oditur.

Suasana sidang tak seperti sidang perdana. Tidak aksi massa. Meski demikian masih banyak yang datang memantau persidangan. Penjagaan cukup ketat.


Oknum pedagang Es Goyobod, menambahkan bahan berbahaya : Borax, pewarna tekstil dan pemanis buatan. Simak di Reportase Investigasi, Minggu, pkl.17.00 Wib hanya di TRANS TV

(try/nrl)

Redaksi Manadopers

Manadopers.com: Berita Investigasi Terkini

Leave a comment

Make sure you enter the (*) required information where indicated.Basic HTML code is allowed.

© Manado Pers 2013

Top Desktop version